AKU

"Aku. Mahunya menjadi yang paling baik di kalangan yang terbaik. Aku. Mahunya menjadi yang paling baik di kalangan yang terbaik. Aku. mahunya menjadi yang paling baik di kalangan yang terbaik. Ya, itu yang aku mahu. Masih lagi, itu aku" [quoted]

Sunday, March 20, 2011

Katakan Je Awak Tak CINTA


"Dan orang yang sabar kerana mengharapkan keridaan Tuhannya, melaksanakan salat dan menginfakkan sebahagian rezeki yang kami berikan kpaa mereka secara sembuyi atau terang-terangan serta menolak kejahatan dengan kebaikan;itulah orang yang mendapat tempat kesudahan (yang baik)(13:22)"

Siapa yang tak mahukan kesudahan yang baik? Anda? Awak? Kamu? Saya rasa tiada siapa pun yang inginkan pengakhiran yang buruk. Semua pun akan mengaku dia inginkan Syurga. Benarkah? Yang pasti tidak akan ada siapa yang inginkan Neraka. Mungkin ada. Mereka yang sudah putus asa dengan rahmat Allah barangkali. Aku mendoakan kepada siapapun, biar yang aku kenali atau pun tidak, kepada mereka yang sudah berputus asa atas rahmat Allah, moga-moga Allah beri kekuatan untuk terus berharap dan berusaha untuk kembali, kembali kepada Allah moga-moga mereka sedar akan keluasan rahmat dan pintu taubat yang Allah ciptakan buat mereka. Amin, InsyaAllah. Kerena aku mahu semua merasa nikmat yang bakal kita peroleh InsyaAllah bila mana kita memasuki SyurgaNya.

(yaitu) Syurga-syurga 'Adn,mereka masuk ke dalamnya bersama dengan orang saleh dari nenek moyangnya pasangan-pasangannya dan anak cucunya, sedang para malaikat masuk ke tempat-tempat mereka dari semua pintu (sambil mengucapkan),"Selamat sejahtera atasmu kerana kesabaranmu." Maka alangkah nikmatnya tempat kesudahan itu" (13:23-24)


FANATIK. Inilah yang sedang berlaku zaman ini(Ceh). Sebenarnya sejak zaman dulu pun. FANATIK. Satu kisah yang saya baru dengar, kisahnya ringkas dan mudah difahami tapi kesannya sangat membekas dan dalam. Menusuk sekali. Kisahya begini, beliau terbaca di akhbar kalau saya tidak silap. 

Ada seorang makcik(kerana usianya menjangkau 40 ke 50-an dan dia baru sahaja mengenal satu seni baru dalam hidupnya, yang hanya dikenalinya pada zaman ini. Senang cerita, dia baru saya menemui keindahan K-pop. Korea Pop(erm, tak begtu pasti betul atau tidak "term"nya. Dan dicertakan dia telah mengikuti hampir semua berita-berita artis-artis ini, pergi kesemua konsert-konsert. Pendek kata, tahu serba-serbi tentangnya. Subhanallah. Saya apa lagi. Kagumlah, kagum yang amat sangat. 

Apa yang paling saya kagum kan ialah bila kawan saya kata, "Tengok, betapa tingginya kecintaan mak cik tu kepada Korea, hingga sanggup buat apa saja untuknya. Dan tengoklah betapa rendah pula kecintaan kita kepada Allah jika kita tak mampu untuk buat apa saja untuk Allah (kami tengah bincang pasal "keterukan" semasa cuti)" Memang betul lah kata kawan saya tu. Bila kita cinta, kita secara automtik boleh buat apa pun untuk sesuatu yang kita cintai. Jadi kalau kita tak mampu untuk buat sesuatu kerana Allah; tak mampu nak lawan nafsu tidur dan x bangun qiam, tak mampu nak berpuasa sunat sebab takut lapar, tak mampu nak beajar sebab nafsu malas etc, cermin lah kembali dan sedarlah itulah cerminan cinta kita kepada Allah. Saya pula gatal-gatal menambah(pastilah akan diuji, MasyaAllah), "Bilamana kita rasa malas dan berat dan tak nak  buat sesuatu tu, tak payahlah kata kita lemah atau kita tak sampai tahap lagi atau apa pun, cakap sajalah AKU TAK CINTA ALLAH ,dan tak perlulah buat apa-apa pun".

Nota kaki: 
Aku tidak mengatakan kefanatikan terhadap korea atau terhadap apa pun tu haram atau tak dibenarkan Islam. Aku tak spekulasikan apa pun, sekadar nak menegaskan tentang KEFANATIKAN mak cik tersebut yang (fikirlah dan yanya fatwa hati) - (^^,) -

No comments:

Post a Comment