AKU

"Aku. Mahunya menjadi yang paling baik di kalangan yang terbaik. Aku. Mahunya menjadi yang paling baik di kalangan yang terbaik. Aku. mahunya menjadi yang paling baik di kalangan yang terbaik. Ya, itu yang aku mahu. Masih lagi, itu aku" [quoted]

Monday, January 31, 2011

Ya Allah, kurniakanlah aku sifat malu seperti anak Nabi Syuaib..

Assalamualaikum..
Moga hati2 yang membaca sedang basah..
basah mengingat dan mensyukuri nikmat Allah
basah, digenangi dengan kenikmatan Iman dan Islam..
basah, dan tak kering2 lagi..InsyaAllah..


Ku kongsikan sesuatu yang aku rasa telah hilang dalam diriku hari ini..
Bersama2 kita mengambil ibrahnya(pengajarannya)


Malulah, seperti malunya Anak Syu'aib AS ~ 
oleh hilal

sumber artikel
http://ustazahjalalilah.blogspot.com/


Ya Allah, kurniakanlah sifat malu kepada perempuan hari ini, sebagaimana sifat malu yang wujud pada Anak Syu’aib. Ya Allah, kurniakanlah sifat malu kepada perempuan hari ini, sebagaimanan sifat malu yang wujud pada Anak Syu’aib. Ya Allah, kurniakanlah sifat malu kepada perempuan hari ini, sebagaimana sifat malu yang wujud pada Anak Syu’aib.

Katakanlah amin.

Saya kagum dengan sifat malu yang wujud pada Anak perempuan Nabi Syu’aib. Selama ini saya sudah tahu akan kisahnya, tetapi semalam saya mendengar dengan penjelasan yang sangat-sangat mendalam, mencucuk, dan memberikan kesan dalam jiwa saya.
Moga keluarga perempuan saya, bakal isteri dan anak-anak saya, semuanya Allah kurniakan sifat malu yang ada pada Anak Syu’aib. Sememangnya sifat malunya, perlu dicontohi perempuan yang ada.


Lelaki juga, apa salahnya mengambil pengajaran daripadanya.

Kisah yang tercatat di dalam Al-Quran:


“Dan ketika dia(Musa) sampai di sumber air negeri Madyan, ia dapati di situ sekumpulan orang-orang lelaki sedang memberi minum (binatang ternak masing-masing), dan ia juga dapati di sebelah mereka dua perempuan yang sedang menahan(ternakan mereka berdua). Dia bertanya: Mengapa dengan kamu berdua(menahan ternakan)? Mereka menjawab: Kami tidak dapat memberi minum (ternakan kami) sehingga pengembala-pengembala itu membawa balik binatang ternak masing-masing; dan bapa kami seorang yang terlalu tua umurnya.”



“Maka Musa pun memberi minum kepada binatang-binatang ternak mereka, kemudian ia pergi ke tempat teduh lalu berdoa dengan berkata: Wahai Tuhanku, sesungguhnya aku sangat berhajat kepada sebarang rezeki pemberian yang Engkau berikan.”
“Kemudian salah seorang dari perempuan dua beradik itu datang mendapatkannya dengan berjalan dalam keadaan tersipu-sipu sambil berkata:” Sebenarnya bapaku menjemputmu untuk membalas budimu memberi minum binatang ternak kami”. Surah Al-Qasas ayat 23-25.


Di dalam kisah pendek tiga ayat ini, tersembunyi ibrah yang sangat besar. Bukan hanya kisah pertemuan Musa dengan Anak Nabi Syu’aib yang kemudiannya mendidik kesabaran Musa. Bukan juga hanya kisah Musa yang baik hati membantu perempuan yang lemah. Bukan juga hanya kisah aturan Allah SWT yang cantik mengaturkan perjalanan Musa dalam rangka menjadikannya sebagai Nabi.

Tetapi di dalam tiga ayat ini, terdapat juga didikan untuk wanita.
Allah hendak menunjukkan bagaimana urusannya wanita dan lelaki, dengan menunjukkan sifat malu yang wujud dalam diri Anak-anak Syu’aib.
Wahai manusia, Allah sedang berbicara dengan anda berkenaan Sifat Malu.
Sifat malu yang sangat tinggi
Anak-anak Nabi Syu’aib tidak membenarkan diri mereka bercampuran dengan lelaki-lelaki lain walaupun mereka mempunyai kerja yang penting – memberikan minuman kepada ternakan mereka.


Mereka sanggup menahan ternakan mereka dan menanti walaupun keadaan itu sangat memberikan kekurangan kepada ternakan mereka nanti. Alasan lemah adalah alasan yang kedua. Alasan utama adalah kerana bergaulan, bercampuran dengan lelaki sememangnya menjatuhkan akhlak mereka.

Maka Anak-anak Syu’aib menanti. Biar lapang baru mereka pergi. Tidak melanggar adab pergaulan, dan tidak pula mengundag kecederaan.

Namun, melakukan sedemikian pastinya satu kekurangan untuk mereka. 
Kekurangan untuk binatang ternak mereka membesar dengan baik. Tetapi lihatlah Anak-anak Syu’aib, dunia dan akhirat yang mana mereka pilih?Penjagaan diri mereka ini membuatkan mereka sangat mahal.


Tidak memanjangkan bicara 1(kondisi diajak bicara)


Musa yang berehat di bawah pokok berdekatan hanya memandang. Pelik di matanya melihat dua orang perempuan berdiri menunggu di tepi sumber air bersama ternakan mereka. Pastinya dua perempuan itu bukan menanti suami atau ayah mereka siap memberi minum pada ternakan kerana keduanya membawa ternakan masing-masing.

Atas dasar ambil berat, Musa bangun dan bertanya.

“Mengapa dengan kamu berdua?”

Dan lihatlah bagaimana cantiknya akhlak Anak-anak Syu’aib. Lihatlah bagaimana mereka menjawab dengan kata-kata yang pendek, tidak meleret-leret, malah menutup lubang untuk menyambung bicara lain.

Terus sahaja mereka menjawab: “Kami tidak dapat memberi minum (ternakan kami) sehingga pengembala-pengembala itu membawa balik binatang ternak masing-masing; dan bapa kami seorang yang terlalu tua umurnya”
Terus kepada point. – Kami tidak dapat memberi minum sehingga pengembala-pengembala itu mebawa balik binatang ternak masing-masing –
Menutup ruang untuk perbualan berpanjangan – dan bapa kami seorang yang terlalu tua umurnya –



Lantas Musa tidak menyambung perbualan mahupun bertanya lagi. Malah dia juga sudah tiada alasan untuk bertanya kerana segalanya telah terjawab dengan jawapan ringkas itu. Kata-kata “dan bapa kami seorang yang terlalu tua umurnya” itu telah menjawab soalan-soalan seperti: “Habis, mana ayah awak?”, “Abang awak tak ada ke?”, “Ish, kesiannya, kenapa ya macam tu?” dan lain-lain.


Sangat bersih peribadi Anak-anak Syu’aib dalam menjaga diri mereka. Tidak berminat memanjangkan bicara yang tiada kepentingannya. Dan lihatlah pula kepada Musa, sangat bersih peribadinya dengan tidak mencari atau memikirkan mana-mana peluang lain untuk berbual, tetapi tanpa banyak bicara terus membantu ketika itu juga.
Tidak memanjangkan bicara 2(kondisi pemula bicara)
Dan apabila Nabi Syu’aib melihat kedua anaknya pulang lebih awal dari biasa, dia kehairanan dan bertanya. Maka kedua anak itu menceritakan perihal lelaki yang berteduh di bawah pokok. Maka Nabi Syu’aib mengarah salah seorang anaknya pergi memanggil.

Lihatlah bagaimana anak itu, walau berseorangan, tidak lagi ditemani ahli keluarganya, tidak pula mengambil peluang bermanja-manja atau berkenalan dengan lelaki yang berjasa itu.

Malah dia berjalan dengan tersipu-sipu, berjalan atas sifat malu, dan 
terus berkata menyampaikan hajatnya:

“Sebenarnya bapaku menjemputmu untuk membalas budimu memberi minum binatang ternak kami”

Tidak pula dia meleret-leret atau berpusing-pusing dahulu dengan sembang-sembang lain, tanya-tanya lain seperti:

“Eh awak, terima kasih lah tadi ya. Awak baik sangat. Walaupun kita tak kenal… bla bla bla”

“Awak siapa nama ya? Terima kasihlah tadi ya. Ah, ni ayah saya panggil. Dia kagum dengan awak. Yalah, siapa yang nak tolong perempuan masa ni… bla bla bla”


Tetapi Anak Syu’aib itu terus pada pointnya tanpa memanjangkan bicara – Sebenarnya bapaku menjemputmu untuk membalas budimu memberi minum binatang ternak kami – Habis cerita dan tiada lagi alasan untuk menyambung sembang baik dari Pihak Musa, mahupun pihaknya.

Dia melaksanakan amanah bapanya tanpa mengambil celahan pada amanah itu.


Bersihnya peribadi Anak Syu’aib. Sifat malunya sangat tinggi. Sangat menjaga budi pekerti. Tiada langsung apa yang dikatakan ‘gedik’ oleh manusia hari ini. Langsung tidak mengambil peluang berduaan dengan jejaka berjasa yang hebat itu. Dan lihatlah Musa. Bersihnya peribadi Musa, tidak pula mengambil peluang berduaan itu dengan memanjang-manjangkan sembang, mencari peluang berkenalan dan sebagainya.

 Anak Syu’aib mewakili perempuan, dan Musa AS mewakili lelaki. Bagaimanakah keadaan mereka, pergaulan mereka, akhlak dan peribadi mereka.
Adakah kita mencontohi?


Kebanyakan kita, kalau bercerita akan kisah Musa dan Anak Syu’aib, tak habis-habis menceritakannya dari sudut percintaan. Entahlah, saya pun tak faham. Kisah Nabi Yusuf dengan Zulaikha pun pergi cerita macam itu juga, balik kepada cinta.
Cinta nak kecoh. Malu tak mahu cerita. Macam mana masyarakat nak jadi bagus?


Penutup: Saya sangat kagum dengan Anak Syu’aib

Huraian ini diceritakan oleh pensyarah Hadith saya semester ini, Dr Samirah Tohir. 
Ya Allah, kurniakanlah sifat malu Anak Syu’aib itu kepada perempuan hari ini.

Ya Allah, kurniakanlah juga keindahan akhlak Musa itu kepada lelaki hari ini.

-Sahabat, mari kita renungi..
tingkah laku, gerak geri kita sehari2..
saya menasihati diri saya sendiri..
tak turut tidak terlepas dari masalah2 ini..
bukanlah jumud/mundur/kuno agama ini..
namun, kerana kemajuan dan kesempurnaannya lah
kita disuruh melakukan sedemikian..

Dunia adalah perhiasan, Seindah hiasan adalah wanita solehah..

Saturday, January 29, 2011

mari kita duduk sebentar, kta beriman sejenak...

Assalamualaikum.

Sudah terlalu lama aku tidak menulis. Mungkinkah kerana keringnya hati atau kerana keringnya minda, atau adakah kerana keringnya rasa?? Aku pon tak pasti. Apa yang pasti diamku bukan diam kosong, diamku diam berisi, berisikan Allah (InsyaAllah).

"Diwajibkan atas kamu berperang, padahal kamu itu tidak menyenangkan bagimu. Tetapi boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui."(2:216) 
                
Hidup nih tak selalunya indah, kan..Semester empat, semester yang terakhir di KMB, semester terakhir di Blok F, semester terakhir di MO9R, dan aku kira semester yang paling bererti..haha..semester yang paling teruji..Subhanallah, tarbiyah Allah, siapa yang lebih baik tarbiyahnya daripada tarbiyah Allah? Tiada aku kira..Terkenang kisah beberapa minggu yang lalu...


Aku berjalan pulang ke bilik,
Membawa satu harapan setinggi Bukit Changgang, 
Malah tinggi lagi,
EE ku akan aku lunaskan hari ini gak..
Ya! Bukan senang nak dapat semangat buat EE nh..
Alhamdulillah..

Tiba di bilik..
Bismillahirahmanirrahim..
Ok, on laptop skarang..
"click"
Alhamdulillah, boleh pon on..
Window recovery, enter!

---------------------------
Asal ad flash2 nh...
ok, lagi sekali, Enter!
--------------------------------
Alhamdulillah, menarik..
x bole dibuka pula lenovo ku ini..
Alhamdulillah, maka hilanglah segala EE yang telah ku canai 
selama cuti Disember yang lalu..

Begitulah kisah kehilangan EE ku..haha..tidaklah menarik mane dan tidaklah aku sesedih mane..

Lalu aq bergegas mahu pulang 
pulang ke Johor,
pada cuti thaipusam yang lalu..
bagi melangsaikan EE ku yang tergendala(data ad di rumah)
Dan berhempas pulaslah aku bersama roomate tercinta
menyiapkan CAS file yang perlu dihantar Jumaatnya..
Hematku, aku nak ambil MC ari jumaat..
dengan alasan amek vaccinasi kedua..
Tetiba..."beep!"
Kotak mesej ku dimasuki mesej baru..
Oh, dari seseorang yang budiman, yang tidak kusangka2 pengirimnya.. 
"Salam, Choi..cardiff punye results dah kluar..u dpt tak?...."
aku pon berlari ke arah lenovoku(yang baru di servis oleh sahabat yang pemurah)
dan membuka kotak mesej emelku..
x d pon..ye tgk lagi..x d lagi..
dan tahulah aku, 
yang aku tidak diterima..
Alhamdulillah..


Namun, kesedihanku, kesedihan yang hambar..tidak pula ku titipkan dengan juraian airmata(jiwangnya)..
tidak pula aku begitu bersedih..Aku bole kata, aku hanya sedih di kulit, bukan di hati...Risaunya aku bukan kepalang, bukan kerana musibah yang melanda, tetapi kerana musibah yang lebh besar..musibah hati, hati yang kering dan keras.

"Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras, sehingga (hatimu) seperti batu, malah lebih keras. Padahal dari batu2 itu pasti ada sungai2 yang airnya memancar daripadanya. Ada pula yang terbelah lalu keluarlah mata air daripadanya. Dan ada pula yang meluncur jatuh kerana takut kepada Allah. Dan Allah tidak lengah atas apa yang kamu kerjakan"(2:74) 

Astaghfirullah, batu pon lembut terhadap Allah..Lalu,

hari Thaipusam tiba..
membawa hati yang keras kejung
bersama rasa kosong tntang EE & interviewku
Aku menapak ke tmpat menunggu bas..
Seorang diri..
Ku rasakan inilah tarbiyah terbaik daripada Allah..
berjalan sendirian..
bermuhasabah..
Ku pandang langit..
Terlihat langit luas cipataanNya..
Ku tilik langit puas2..
Dan aku nampak,
.Subhanallah..
lalau aku tersedar, perjalananku bukan sendiri.
tapi bersama Allah..
Teringat aku kepada seorang sahabat, Jannah..
yang turut melhat perkara yang sama sebelum pemegiannya..
terfikir aku, ari ni kah akan Allah menjemputku..
sebab tu dia hilangkan EE ku..
dan gagalkan temuduga ku..
kerana aku tak akan sempat pon menghantar EE
x kan sempat pon pergi ke UK
Beristigfar panjang aku..
baru lah aku sedar..
betapa kerdilnya aku,
betapa sedikitnya amalanku..
Tak layak untuk aku bertemu denganNya..

Alhamdulillah, aku sampai ke rumah petang tu..baru ku sedar, Allah masih mengurniakan aku dengan nyawa, walaupun aku amat lengah di atas muka bumiNya..Baru lah aku sedar, mungkin Allah menguji ku agar aku terus ingat kepadaNya, agar hatiku lebih basah mensyukuri nikmatNya. Tapi, akulah yang tak ambil peduli. 
baru la aku rasai pedihnya ujian Allah, barulah aq rasa perlunya aq kepada Allah, barulah aku rasa aq memang perlu siapkan EE dan spatotnya perlu ke Cardiff. Kerana Allah, kerana dakwah & tarbiyah..barulah aku hargai nikmat2Nya, nikamat iman dan nikmat Islam, yang sering aku lupakan..

"dan ketahuilah bahawa di tengah2 kamu ada Rasulullah. Kalau dia menuruti kemahuan kamu dalam banyak hal, pasti kamu akan mendapatkan kesusahan.Tetapi Allah menjadikan kamu CINTA KEPADA KEIMANAN, dan menjadikan IMAN ITU INDAH DALAM HATIMU, serta menjadikan kamu benci kepada kekafiran, kefasikan dan kedurhakaan. Mereka itulah orang2 yang mengikuti jalan yang kurus."(49:7) 

Pabila rasa berat ujian yang tertanggung, barulah ujian yang sebenar aku lalui..barulah ad penyesalan dalam diri..yang aku harapkan ini bukanlah satu balasan atas dosa2 aku yang lampau..Sedarlah aku, sehebat manapun manusia di bumi ini, pasti akan memerlukan bantuan Allah, pasti tidak akan lepas dengan dugaan dan cabaran. Sedarlah juga aku, bahawa benarlah, Allah lah sebaik-baik pelindung dan penolong, dan tiadalah kesedhan dan rasa takut bagi orang2 yang beriman, orang2 yang mencintai Allah.

Maka, hiduplah aku hingga ke hari ini, dan Alhamdulillah, Dia semakn aku cintai, walaupun belum sepenuh hati tapi InsyaAllah, Allah pasti akan tunjukkan jalanNya.
Hadis riwayat Abu Hurairah ra., ia berkata:
“Rasulullah saw. bersabda: Allah Taala berfirman: Aku sesuai dengan persangkaan hamba-Ku terhadap-Ku dan Aku selalu bersamanya ketika dia mengingat-Ku. Apabila dia mengingat-Ku dalam dirinya, maka Aku pun akan mengingatnya dalam diri-Ku. Apabila dia mengingat-Ku dalam suatu jamaah manusia, maka Aku pun akan mengingatnya dalam suatu kumpulan makhluk yang lebih baik dari mereka. Apabila dia mendekati-Ku sejengkal, maka Aku akan mendekatinya sehasta. Apabila dia mendekati-Ku sehasta, maka Aku akan mendekatinya sedepa. Dan apabila dia datang kepada-Ku dengan berjalan, maka Aku akan datang kepadanya dengan berlari.”


Marilah kita duduk sebentar, kita beriman sejenak..Merenung kembali..tarbiyah2 yang telah Allah beri,ketukan yang Allah telah kurniakan pada hati-hati kita..Sudahkah kita menyahutnya? Kerana cinta Allah kepada kita seluas malah lebih luas dari langit dan bumi lebih besar daripada kasih ibu dan ayah kita. Dialah pemilik semua cinta di duna ini..marilah kita mencari redha, cinta dan kasihnya..Apalah guna menangguk cinta kasih dari pintu-pintu yang kecil, jika pintu cinta terbesar mash tertutup?? Allah sangat mencintai kita..dan akan sentiasa bersama kita.

"Maka ingatlah kepadaKu, Aku akan ingat kepadamu. Bersyukurlah kepadaku, dan janganlah kau ingkari Aku. Wahai orang2 yang beriman, mohonlah pertolongan dengan sabar dan solat. Sungguh Allah bersama orang2 yang sabar"(2:152-153)

Yakinlah denganNya, dan letaklah sepenuh kebergantungan kepadaNya:

" Jika kamu bersabar dan bertaqwa ketika mereka datang MENYERANG KAMU SECARA TIBA-TIBA , niscaya Allah menolongmudengan 5000 MALAIKAT YAN MEMAKAI TANDA"(3:125)

Jadi, mengapa perlu takut dan susah hati apabila kita ada ALLAH?? 




Monday, January 3, 2011

LOGAM saye sodium, reactive. LOGAM awak?? SULPHUR??? bukan pungent ke???

SALAM..
Segala puji-pujian bagi Allah 
Tuhan seluruh alam..

Tuhan yang menciptakan kita..
Dengan bermacam2 kelebihan..
Dan yang menguji kita dengan pelbagai macam kekurangan..
Agar kita tidak lupa..terus merasakan kerdilnya diri..
Sebagai hambaNya..






Ada HADITH..






Maksudnya:
Manusia ibarat logam, terpilihnya mereka semasa jahiliyyah terpilih juga mereka semasa Islam, sekiranya mereka faham”


Hhaaha..ye, logam (metals) yg blaja time chem 2 ^___^


Sahabat..
Kita sume nih..macam logam..
Baiknya kita semasa jahiliyah.
Samalah juga semasa kita Islam..
Jika kita faham..

Logam nih..
Banyak kebaikan kan..
Walaupun kita dah tempa ke, ukir ke..
Ciri2 yang ada pada logam tu tetap sama..
Tidak berubah..

Macam tu juga kita, manusia..
Allah ciptakan kita nih..
Banyak kelebihan , yang jadi satu bonus point untuk kita..itulah LOGAM kita
Tapi, yang membezakan logam tu ialah..
Macam mane kita gunakan ia..

Cthnya, ada seorang sangat pandai..
LOGAM dye..bijak, cerdik..
Study ke, x study ke..
mesti score punya..
Sangat hebat lah dye nih..
tp malangnye..kebijaksanaan dye nh..
x digunakan dgn btol
Dye riak, sombong, x pernah bersyukur kpd Allah..
Dye rase dye pandai sbb due memg hebt..
Nh semasa dye jahiliah..

Tp, nk katenya..
kalulah dye dpt hidayah ALlah..
Dan kembali mgamalkan Islam..
LOgam dia tu ttp ada..
Dye tetap bijak..
tp kemana dia salurkan kebijaksanaan tu..
Dye belajar kerana Allah..
Dye buatkan org sedar yang belajar ni bukan ntok capai cita2 diri sndiri..
Tp untok cari redha Allah..
maksd nye..Logam dye contribute kpd Islam...dan tu jadi kehebatan dia dalam Islam..

Cth terdekat SAiDINA UMAR..
igt x betapa hebat nya dia: berani, tegas, kuat..
tp sms jahiloah, dia membunuh, buat kerosakan 
tp smasa dia ISLAM, dia tetap berani..tetap..tegas..tetap membunuh..
tp, bunuh ats dasar Islam..ats dasr taqwa kerana Allah..

Nak tau x..
kenapa Allah kurniakan kita dengan logam2 nih??
Sebab setiap seorang daripada kita ada tugas, ada hw yang perlu kita langsaikan..
sebelum dijemput pulang kepada Allah ,sebelum kita ditanya dan diassess tentag hw2..

Kadang2 kita rase..
Wahh, hebatnye dia, cantek..
Seemua org suka..

tp, kdg2..
kite juga rase..
wah, hebatnye dia..
x d la cantek sgt..
tp tetap confident, bersyukur j ngan pe yang ada..bole j bergaul ngan org..

atau, kte rase wah...hebatnye!!!
pndai..honor roll every sem..
sume org kagum..

dan kte jugak rase..
wah, hebatnye.. walaupun x pandai, dye x pnah pts asa..

atau pun para sahabat..
kre rase wah..hebatnye.SAIDINA ABU BAKAR..
kaye..bole sumbang semua harta untok Islam..

tp ble kte pk pasal BILAL..
hebat jugak..walaupun miskin,hamba..
dye ttp kuat terima siksaan tuan dye..

so,, siapa yang hebat??
CAntek ke x cantek??
Pandai ke x pandai??
x DE..dua2 pon hebat..

macam tu jugak kita..
klebihan dan kelemahan 
yang Allah bekalkan kita nh..
sume pinjaman dan anugerah kat dunia nh..
Dye nk tgk..
Macam mane kta lalu hidup dengannya,,
Macam mane kita langsaikan hw2 n asgmnet2 Dye..

So. kalu kte rase..
kte nh lemah, x hebat..jgn bersedih..
sbb Allah x kan aniaya kita..
Kita semua ada LOGAM masing2..
Yang membolehkan kita berkerja untuk Islam..
Yg Allah bekalkan utk mncari redha Nya..
Jadi, carilah logam tu..
Dan gunakanlah LOGAM menuju Allah..

dan kalu kte rase kita hebat..
bersyukur lah..
apelah guna kita hebat kalu x d satu pon kehebatan kita..
membolehkan kita msuk syurga Allah


sebab..TUJUAN HIDUP kita nh..bukan sekadar..
untuk menjadi apa yg kita rancang..
bukan sekadar..nk jadi dr, engnr..
tu TUJUAN HIDUP kita..
tp TUJUAN SEBENAR HIDUP kita..
ialah mende lain..
TUJUAN KITA DICIPTAKAN..
kalu Printer dicipta untok PRINT
MANUSIA diciptakan untok???
x kan la setakat nak penuhi cita2 kita..

'Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan seluruh alam'
Quran 6:162


hidup nih memg sush ..memg payah..
x ke sia2..kalu hidup kita yg sush nh..
berterusn sampai ke akhirat..
hidup kita yang susah nh..
x berakhir..
biarlah kesusahn kita di dunia nh..
berakhir dgn kenikmatan hidup di SYURGA..

Semoga Allah kurniakan kita kefahaman, IAllah..
kita akan cari ap tujuan hdp kita ye.. (^_____^)
next post  :)
BIIZNILLAH ..INSYAALLAH..




Saturday, January 1, 2011

A beautiful 2011 Asr


Thank You Allah,
For giving me a chances to breathe
For giving me a comfortable house to live
For giving me a nice n superdelicious roti planta (struggle doing it with mom)
For giving me a chances to appreciate ISLAM n IMAN
For giving me a chance to awake after a long HORROR DREAM
For giving me a reminder for all I've forget

Terima Kasih Allah,
Kerana memberi rasa cemburu dan iri hati..
Pada teman2 yang x penah jemu mengejar cintaMu

Terima Kasih Allah,
Kerana memberi aq rase RINDU
Pada saat2 Kau menjadi tujuanku..

Terima Kasih Allah,
Kerana masih memberiku kesempatan menangguk cintaMu..
Yang menjadi rebutan jutaan hambaMU..
Terasa, terlalu kerdil diri ini mengingatkan langkahku yang lambat, berat dan sering tersungkur..


Bantulah aku Ya Allah,
Mencari cinta, redha dan kasihmu

Bantulah aku,
Menjadkan Kau satu-satunya tujuan hidupKu..

Bantulah aku,
Mengorak langkah lebih deras menujuMu..
Mencari LOGAM yang kau kurniakan bagiku..


Bantulah aku,
Menarik tangan2 yang masih belum jelas arah tujuNya..
Membantu menunjuk arah yang lebih BAHAGIA..

"Dan ingatlah Tuhanmu dalam hatimu dengan rendah hati dan rasa takut dan dengan tidak mengeeraskan suara, pada waktu pagi dan petang, dan janganlah kamu masuk ke dalam golongan orang2 yang lengah" (7:206)

MAY ALLAH BLESS US AND GIVE US SYTRENGH TO STAY IN HIS WAY, PROVDING US WASILAH TO PURSUE HIS UTMOST LOVE..BIIZNILLAH, INSYAALLAH