AKU

"Aku. Mahunya menjadi yang paling baik di kalangan yang terbaik. Aku. Mahunya menjadi yang paling baik di kalangan yang terbaik. Aku. mahunya menjadi yang paling baik di kalangan yang terbaik. Ya, itu yang aku mahu. Masih lagi, itu aku" [quoted]

Sunday, June 26, 2011

DIA MASIH PUNYA HATI



Si dia. Aku memang sangat-sangat peduli tentangnya, tapi masih tak cukup kuat untuk buat apa-apa. Melihat si dia pasti terdetik dalam hati aku, satu lagi permata yang disaluti lumpur. Aku tahu si dia manusia hebat, punya anasir yang kuat. Pengaruhnya, tingkahnya, cara bergaulnya,  keramahannya, hatinya. Aku tahu dia masih punya rasa, masih sedar kekontangan rohnya. Ntah, apa yang menghalanggnya. Sedang aku  masih tak mampu menembus hati dan fkirannya. Hingga kini aku masih tertanya-tanya, apa yang dia lalui sebenarnya. Saban hari aku berfikir, kalaulah dia faham.

Terkenangkan si dia, aku terbayang pula nasib pemuda-pemuda lain. Yang mungkin punya hati, pastinya mereka punya hati. Dia buat aku belajar untuk tidak menghakimi, tidak menghukum, tetapi memahami. Ya, bukan paras rupa yang aku pandang, bukan juga sijil kelulusan tapi hatinya. Dia mungkin tak punya apa. Sebuah basikal pun dia tak punya. Namun aku tahu hatinya luhur. Membantu siapa saja yang ada bersama. Hingga terkadang yang batil turut dibantunya. Dia anak yang baik, saudara yang prihatin. Sebanyak mana pon maksiat yang dilakukannya, tak pernah pula dia menengking herdik keluarganya. Entah, syaitan macam apa yang merasuknya hingga dia begitu lemah untuk menjadi hamba yang baik. Setiap manusia adalah permata, yang punya hati. Ya, dia masih punya hati. 

Aku hanya mahu si dia kembali. Bukan dengan harta atau nama. Cukuplah dia pulang ke pangkal jalan. Moga-moga menjadi anasir perubah di lapangannya. Aku bukan sesiapa untuk mengadilinya, bahkan untuk mengadili siapa pun. Bukankah seorang pelacur aja masih punya harapan untuk masuk Syurga? Namun, aku hanya mahu dia sedar. Ya Allah, limpahkanlah hidayahmu kepada si dia.

Seronoknya Berkeluarga!!!

Berembang, bercerita dan bergelak ketawa dengan ahli keluarga memang seronok. Kengkadang macam nak pecah perut gelak. Paling best bila makcik pakcik yang tua-tua tu dah duduk dan bergossip pasal macam-macam. Haish, nak terkeluar anak tekak gelak.(Aku gelak balik tirai je la, kontrol ayu). Memang bahagia, seronok sangat kalau dapat sekali-sekala berjumpa. Nak-nak aku ada keluarga yang sangat-sangat-sangat besar.

Huhu. Tapi bila lama-lama rasa macam pelik. Bila kita tetibe je pakai tudung keluar jumpa sedara mara yang bertandang kat rumah, bila kita tiba-tiba je tak bersalam dengan beberapa pakcik dan abang-abang sedara. Dilema. Hormat ke Syariat? Mahu tak mahu, syariat jugalah pilihan kita. Bila azan, semua orang senyap, diam sekejap menghormati azan dan sambung balik berbual. Terasa macam nak suruh je abah cakap, "Alhamdulllah, da asar pon. Bolehlah kita solat asar sama-sama dulu." Tapi, semua orang pon canggung sendiri agaknya. Tuan rumah bingung, antara menjaga "majlis" dengan solat. Saudara mara pula keliru, tak kan aku yang nak ajak tuan rumah solat. 


Rindu-Hijjaz
Rindu itu adalah
Anugerah dari Aallah
Insan yang berhati nurani
Punyai rasa rindu
Rindu pada kedamaian
Rindu pada ketenangan
Rindukan kesejahteraan
Dan juga kebahagiaan
Orang-orang yang bertaqwa
Rindu akan kebenaran
Kejujuran dan keikhlasan
Keredhaan Tuhannya
Orang mukmin merindukan
Anak-anak yang soleh
Isteri-isteri solehah
Keluarga bahagia
Para pencinta kebenaran
Rindukan suasana
Masyarakat yang terjalin
Aman dan sejahtera
Merindukan tertegaknya
Kalimah Allah di muka bumi
Dan dalam merindukannya
Keampunan Tuhannya
Dan seluruh umat itu
Merindukan cahaya
Yang menyinari kehidupan
Rindu pada Tuhan


Mulalah aku faham apa yang Hijjaz cuba sampaikan. Keluarga bahagia, di mata Allah.
Tapi, aku masih tak mampu nak gambarkan macam mana agaknya gambaran keluarga yang ideal dalam Islam. Keluarga persis keluarga Rasulullah. Yang muda dan tua, topik perbualan mereka, pergaulannya..Hihi..Mesti HEBAT..


Tuesday, June 21, 2011

Pertanian 1 Perniagaan

Haha..Tajuk tak leh blah..
Dah macam ucapan perasmian Menteri Pertanian..Hehe


Assalamualaikum..
Dah beberapa hari aku berkebun setelah berminggu-minggu terperuk kat rumah (perasan puteri lilin)..Haha, seronok juga bermain dengan tanah, cacing, rumput dan pelbagai flora dan fauna kat sekeliling rumah tu. Di samping tu, boleh tadabbur alam sekali..~Weee..Haha


Jadi, sekadar nak berkongsi pengajaran dan pembelajaran aku bersama alam tadi..haha..skematik sungguh la..Dan aku rasa berkebun nh pon macam hidup juga, macam dakwah kita, satu tarbiyah daripada Allah..


Kenapa??Haha..sedang aku sangat sibuk cabot rumput yang tinggi yang amat tu, aku terjumpa banyak sayur-sayur yang tertimbus kat bawah rumput tu..Haha..sian sayur tu. Macam hidup, kita selalu rasa "Aku ni jahat"  ataupun rasa "Ew, jahat n gedix n ngada-nngada n teruk nye orang tu" (Haha, bab kutuk orang lebih-lebih lak). Tapi sebenarnya, kita tak boleh nak Judge a book by its cover or its price.. , sebab, aku yakin sejahat mana pon seseorang tu, dya masih punya hati, mash punya iman. Boleh jadi imannya dah semput tertimbus kat bawah kejahiliahan..Sebab tu la, kita kena sangat-sangat jaga-jaga dan berhati-hati, siapa yang hidup mekar dalam hati kita, rumput ke sayur, iman ke jahiliyah.. 


Bukan tu je, aku pon sedar "Susah jugak nak cabot rumput-rumput yang beso-beso nh, akar nye dah cengkam kuat sangat". Betol, susah sangat nak cabot, sampai kena gne parang..Emm, korang mesti boleh agak ape pengajarannya kan..Betol tu, kengkadang tu, jahiliyah tu dah berakar umbi dalam hati kita sampai susah sangat nak buang sampai kena guna alat-alat yang canggih dan moden (canngih ke parang, cam zaman neolitik je..haha) untuk singkirkannya. Kengkadang tu, sampai sakit-sakit tangan sebab nak kena buang rumput-rumput tu..ish3x..


Haha, kesian rumput.. Ye, walaupun rumput tu bertindak jahat kepada sayur, dia masih lagi ciptaan Allah tahu, yang sentiasa berzikir kepada Allah. tapi maaf lah rumput, aku kena buang gak ko jauh2..haha..dan kalau korang nak tahu (terutama orang yang tak pernak jumpa rumput..hik2), rumput nh ada bermacam-macam rupa dan bentuk, ada yang renek, ada yang menjalar, ada juga yang angiosperm (berbunga)..Haha, macam tu juga jahiliyah, ada yang kita nampak buruk, ada yang nampak cantek..Dan kadang-kadang kita rasa nak biarr je rumput-rumput yang berbunga cantek-cantek tu hidup sedangkan ia akan membawa mudarat kepada kita..


Hehe, banyak kan pengajaran yang kita dapat..Sebab  tu, kita kena tebas rumput-rumput dalam batas kita sejak dia kecik lagi..Masa tu rumput tu masih lemah, akar dye pon tak kuat.Sayur kita pon masih lagi dominan mana tu.Sebab, bila rumput tu dah besar, makin susah nak cabot. Dan, kita, pemilik sayur-sayur tu pon kena sangat rajin bergerak. kalau kita buat tak endah je, maka akan beranak-pinak la rumput tu dan susah kita nak bersihkannya. Dan, kalau la (in case) memang batas kita dah penuh rumput sekalipun, teruskan juga usha membersihkannya.. Ya, sehari tebas, memang la tak cukup untuk betul-betul bersih..Tapi kalau dah buat berhari-hari, IAllah, mesti bersih.. Dan kadang-kadang kalau dah buat setiap hari akan ada je rumput-rumput baru yang degil dan tumbuh kembali, sebab tu la kita kena menebas dalam jemaah (haha) secara beramai-ramai, ada yang menebas, ada yang meracun, ada yang membakar (ups, pembakaran terbuka), supaya batas-batas kita subur dan sayur-sayuran segar boleh berputik dengan aman..OK?


Ok, jadi sesiapa yang nak lebih kefahaman bole la datang rumah saya untuk kursus mencabot rumput ye..Haha..Jom, kita sucikan hati kita dan buang segala rumput yang ada..Jadikan pertanian satu ibadah!!