AKU

"Aku. Mahunya menjadi yang paling baik di kalangan yang terbaik. Aku. Mahunya menjadi yang paling baik di kalangan yang terbaik. Aku. mahunya menjadi yang paling baik di kalangan yang terbaik. Ya, itu yang aku mahu. Masih lagi, itu aku" [quoted]

Thursday, July 7, 2011

Dilema Si Fakir

Dia hidup melarat. Tanah yang sekangkang kera diusahakan, dikerah, ditanam dengan apa yang patut. Kadangkala hasilnya perlu pula direbutkan dengan sang monyet dan sang tupai. Maka berkurang dan berkuranglah hasilnya.


Lantas, apa lagi yang dia punya? Untuk terus hidup. Untuk terus makan. Untuk terus aman. Si fakir teringat anak-anaknya. Dia tak mahu mereka hidup susah.


"Nak, belajar sungguh-sungguh. Kita bukan orang kaya"
" Kat dunia nh, kalau ada tanah 10 ekar pun, kalau tak de ilmu tak guna!"


Berlumba-lumbalah si fakir mengingatkan anak-anaknya. Ilmulah perkara nombor 1. Perkarar paling penting. Sumber datangnya beras. Sumber datangnya duit. Hingga mereka lupa siapa yang mula-mula memberi ilmu, siapa yang mula-mula memberi duit dan rezeki. Maka,, anak-anak Si Fakir ang tidak faham ni pun berhempas pulas mencari ilmu, belajar hingga ke menara gading. Hingga lupa tujuan asal penghidupan mereka.


Belajar. Belajar. Telan. Sedut. Hafal. Ingat. Faham. Jawab. Lulus. Berjaya!!
Tanpa mengerti erti kemiskinan yang dilaluinya. Tanpa mengenal pengertian dari kefakiran keluarganya.


Si Fakir terus berfikir. Apa lagi caranya untuk beli beras? Sayur? Anak-anak pun teringin nak makan ayam goreng. Datanglah bantuan. Orang beri tanah untuk diusahakan. Biasiswa. Plan-plan bantuan kewangan. Rumah percuma. Zakat. 


Si fakir bersyukur. Sangat-sangat!! Kerana ada Cik A yang sanggup beri barang A. Cik B sanggup bayarkan barang B. Hingga dia lupa, yang kiriman-kiriman tersebut datangnya dari siapa. Maka diceritakan kepada nak cucu cicitnya generasi demi generasi, jasa-jasa Cik A dan Cik B. Hingga anak cucu cicitnya lupa siapa yang awal-awal member semua bantuan-bantuan.


Inilah antara kisah Si Fakir. Sampai bila si fakir akan terus begini? Terus lupa. Hiduplah Si Fakir, dengan segala budi, segala jasa. Sedang dia lupa berterima kasih kepada Pemilik segala kurnia, ALLAH.


p/s: Bukan ertinya aku menidakkan bantuan mereka. Bak kata pemberi motivasi KMB, semua yang ada di sekitar kita adalah bahasa-bahasa Allah. 

Tuesday, July 5, 2011

JanjiNya

Haha. Sedar tak sedar malam nh result IB akan keluar. Ada yg kata ramai dpt 45, 42 dan lain-lain. Aku pun sedikit cuak bila baca post-post mereka dan cuba untuk berlagak tenang. Teringat perang Ahzab.


Untuk mereka yang ragu2:
(Yaitu) ketika mereka datang dari atas dan bawahmu, dan ketika penglihatanmu terpana dan hatimu menyesak sampai ke tenggorokan dan kamu berprasangka yang bukan-bukan terhadap Allah. (33:10)


kerana apada saat itu, kita, umat Islam terdedah kepada ancaman dari segenap penjuru hinggakan:
Di situlah diuji orang-orang mukmin dan digoncangkan hatinya dengan goncangan yang dahsyat (33:11)


orang-orang munafik mula berkata:
Yang dijanjikan Allah dan rasulNya kepada kami hanya tipu daya belaka (33:12)


Namun, bagi orang-orang yang beriman:
Inilah yang dijanjikan Allah dan RasulNya kepada kita (33:22)


Maka, demikian itu menambah keimanan dann keislaman mereka.


Hari ini kita bakal diuji lagi. Ujian terhadap kata-kata kita:
"Usaha tidak menentukan hasil"
"Allah memandang usaha bukan keputusan"
"Rezeki tu milik Allah"
"Result kita dah tertulis dah"


Bersediakah kita?
Boleh jadi kamu tidak menyenangi sesutu padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui (2:216)




Bersedia!


MENANG atau SYAHID

Terminal 1 Seremban

"Tidakkah engkau tahu bahawa kepada Allahlah bertasbih apa yang ada di langit dan di bumi, dan juga burung yang mengembangkan sayapnya. Masing-masing sunggh telah mengetahui (cara) berdoa dan bertasbih. Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan." (24:41)

Dan Allah menciptalan semua haiwan dari air, maka sebahagian ada yang berjalan di atas perutnya dan sebahagian berjalan dengan dua kaki sedang sebahagian berjalan dengan empat kaki. Allah menciptakan apa yang Dia kehendaki. Sungguh, Allah mahakuasa atas segala sesuatu." (24:45)


Haiwan bergerak. Awan bergerak. Pokok-pokok bergerak. Manusia juga bergerak. Semua manusia berjalan. Ada yang punya destinasi dan tujuan. Ada yang berjalan tanpa haluan. Ada juga yang statik di persimpangan. Ada yang berkongsi tujuan mereka. Ada juga yang keseorangan.

Seronok kan berjalan-jalan!

Ada yang suka tengok pemandangan yang cantik-cantik. Ada yang jalan-jalan cari makan. Ada yang "window-window shopping"

Berjalan dan berjalan dan berjalan. Memerhati dan menyaksikan ragam dan kerenah manusia. Berfikir dan menganalisa. Lihat manusia. Lihat siapa? Lihat mereka.

***
Entah kenapa mereka di sini. Bukankah kalian sudah cukup tua, sudah tak punya kudrat untuk berjalan. Mengapa masih di sini. Mengapa masih perlu berasak-asak dengan manusia, menyedut gas-gas karbon monoksida dan asap-asap bas yang beracun dan menyesakkan? Tak punyakah kalian anak-anak yang mampu menghantar kalian? Sibuk sangat kah mereka? Atau kalian memang tak punya anak? Atau kalian memang tak punya kereta? Ya anda, pak cik dan mak cik. Mujurlah kalian berdua. Alahai, pak cik. Walaupun sudah tua terbongkok-bongkok, lambat. Masih juga mahu menjadi suami yang mithali. Masih lagi mahu angkatkan beg isteri. Kalaulah aku boleh membantu. Di mana anak-anakmu? Bagaimana jika kalan terjatuh? Akan adakan insan yang peduli? 

Pak Cik & Mak cik, aku yakin hidupmu penuh pengertian. Semoga Allah memberkati hidupmu. Berbahagialah kalian dengan masa tuamu, menanti saat-saat bertemuNya. Mungkin juga aku yang akan pergi dulu, aku berharap hidup kalian terbela.

***
Dia sedang tidur. Tidak wajar dia di sini, di dalam koc wanita. Bukankah dia seorang lelaki? Mungkin keletihan. Mungkin baru pertama kali menjejak Malaysia. Ntah bagaimana dia masuk ke sini, halalkah? haramkah? Ah, ini juga Bumi Allah, bukan Bumi ke%$j*&^ M'#%a. Pakaiannya..Mungkin itulah yang paling bagus yang dia punya. Siapa yang mahu selekeh ke luar negara bukan? Sepatunya nampak baru, tapi mungkin dibelinya di kedai-kedai murahan. Bajunya. Begnya. Aku turun. Dia juga. Berhenti di kedai. Lama dia merenunt dompet nipisnya. Ntah punya duit apa tidak. Ntah apa yang dibelinya?

Wahai encik pendatang. Maaf, mungkin aku silap melihatmu. Mungkin kau jutawan, jutawan jiwa, jutawan budi, jutawan minda. Maaf, aku hanya menelah gayamu, menelah hartamu. Moga-moga di sini ada rezeki buatmu. Moga-moga tanah in tidak membinasakanmu. Moga-moga, Bumi ni beri sinar kepadamu.

***
Jalan. Lompat. Sukar agaknya berjalan dengan 1 kaki. Mujur aja dia punya tongkat. 

***
Kacang Kuda! Kacang Kuda! Muruku!!
Oh, maaf kan aku. Aku dah beli roti-roti lembut. 

...............................................

Banyak nye manusia di dunia. Yang ada kaki, yang tempang, yang 1 kaki, yang jalan lambat, jalan cepat, x berjalan, yang perempuan, lelaki, yang lelaki ---> perempuan, yang perempuan ---> lelaki, yang rambut hitam, rambut perang, rambut pacak, yang terpacak bersandar-sandar kat kaunter, kat menjerit-jerit sepanjang hari jual tiket bas, macam-macam. Aduhai manusia. Aduhai ummah. 


Selonggok manusia terkapar,
Siapa mengaku bertanggungjawab?