AKU

"Aku. Mahunya menjadi yang paling baik di kalangan yang terbaik. Aku. Mahunya menjadi yang paling baik di kalangan yang terbaik. Aku. mahunya menjadi yang paling baik di kalangan yang terbaik. Ya, itu yang aku mahu. Masih lagi, itu aku" [quoted]

Thursday, March 22, 2012

"Beri saya satu sebab kenapa anda buat sesuatu hinggakan kalau tak kerana sebab itu, anda takkan buat pon sesuatu itu."

Assalamualaikum warahmatullahiwabarakatuh.

Tiada kata yang lebih indah selain kata puji-pujian ke atas Allah yang telah menciptakan kita. Tuhan yang sama yang telah menciptakan Adam dan Hawa. Tuhan yang sama yang telah menciptakan Ibrahim dan Ismail. Yang telah menciptakan Muhammad, Abu Bakar, Bilal, Umar dan lain-lain. Tuhan yang sama yang kita minta pertolongan sewaktu SPM dulu. Tuhan yang sama yang kita seru2 di KMB. Tuhan itu. Tuhan yang sama. Masih. Dia yang satu itu. 

Alhamdulillah. Alhamdulllah. Alhamdulillah. Tak tahu apa lebihnya diri ini jika dibandingkan dengan orang lain. Tapi Dia masih terus memilih untuk berada di atas jalan ini. Jalan yang tampaknya beronak dan beranjau tapi sebenarnya penuh dengan kemanisan tarbiyah dan kecintaan mengenali Tuhan. Jalan menuju Syurga. Walaupun pedih. Ia tetap manis. 

Banyak belajar. Banyak bersyukur dan mensyukuri. baru terasa bahangnya medic. Baru faham kenapa ada yang pergi meninggalkan jalan ini kerana studies. Baru dapat membayangkan bagaimana orang boleh terfikir untuk undur diri setelah bekerja dan berumahtangga. Baru dapat menghargai betapa besarnya mujahadah kakak2 yang masih beraa di atas jalan ini. Despite of  betapa banyaknya kepincangan yang kita lihat di sana dan di sini. Tap masih Dia memilih kita. Adakah nikmat yang lebih besar dari ini?

Sila jawab soalan ini,

"Beri saya satu sebab kenapa anda buat sesuatu hinggakan kalau tak kerana sebab itu, anda takkan buat pon sesuatu itu."

Ya. Ia satu soalan. Yang perlukan jawapan. Apakah dia sesuatu sebab yang kalau tak disebabkan olehnya,, kita tak buat pon sesuatu yang kita buat tu.

Mungkin anda serabut. Biar saya beri satu contoh.

Contoh:
Beri saya sebab kenapa awak study hinggakan kalau bukan kerana sebab itu awak takkan study pon.

Beri saya satu sebab kenapa awak makan hinggakan kalauu bukan kerana sebab itu awak takkan makan pon.

Beri saya satu sebab kenapa awak pergi QC/usrah/ sitting/ whatever hinggakan kalau bukan kerana sebab itu awak takkan pergi pon usrah.

And the list goes on.

Beri saya satu sebab.

Bagi saya, jawapan saya ialah:

"Allah"

Saya harap jawapan anda pon sama.

"Allah"

Ya. Dialah penyebab saya buat semua yang di atas hinggakan kalau bukan sebab Dia, saya takkan buat dan tak nak pon buat. [Mungkin akan makan tapi kerana hawa nafsu. Ok tu kes lain]

By the way, post ini hanya valid untuk manusia-manusia yang menjadikan dan nak menjadikan Allah  penyebab segala perbuatan dan tindak tanduk mereka. 

Jadi bilamana kita kata,

"Saya buat __________ kerana Allah dan kalau tak kerana-Nya saya takkan buat pon ______ tu",

di mana pulak kita letakkan Dia sewaktu kita rasa kita tak nak buat sesuatu tu? Bilamana kita kata kita buat sesuatu kerana Allah, adakah Dia juga menjadi penyebab untuk kita tak melakukan sesuatu?

Bila study nampak sangat meruncing, adakah Dia menjadi penyebab untuk kita tak pergi usrah, QC dan sebagainya.

Bila emosi sangat terganggu, badan letih dan rasa tak larat, adakah Dia menjadi penyebab untuk kita tak berbuat baik terhadap sahabat-sahabat kita?

Tak tahulah sampai atau tak mesej saya. Tapi, apa yang saya  cuba nak sampaikan adalah apa pun yang kita buat, semoga Allahlah penyebab dan penolaknya.

Bila kita rasa nak berhenti, berehat dan bersenang-senang, moga kita ingat semula atas dasar apa kita bergerak dan atas dasar apa pula kita tak mahu bergerak.

Hidup ialah Islam. dan Islam adalah hidup. Memilih untuk hidup dalam Islam umpama memilih antara makan nasi elok yang nampak buruk lagi hodoh dengan makan nasi basi yang dihias cantik ngan cili dan lobak merah. Kita mungkin lebih tertarik untuk pilih nasi basi yang dihias cantik ngan cili dan lobak merah tu, tapi kita tahu kita hanya akan mendapat mudarat. Jadi we have no choice!  Nasi elok yang nampak buruk dan hodoh tu lah yang terpaksa kita pilih. Ya mungkin terpaksa. Kerana kita memang perlukannya untuk terus hidup. Hanya dengan nasi elok yang nampak buruk dan hodoh tu lah kita akan merasai nikmat membesar dengan sihat dan suburnya. IAllah.

Semoga kita terus bijak memilih.Dan semoga Allah sentiasa memandu hidup kita dengan cinta-Nya kerana sesungguhnya tiada yang lebih manis dalam hidup ini melainkan jatuh cinta kepada Allah. <3

No comments:

Post a Comment