AKU

"Aku. Mahunya menjadi yang paling baik di kalangan yang terbaik. Aku. Mahunya menjadi yang paling baik di kalangan yang terbaik. Aku. mahunya menjadi yang paling baik di kalangan yang terbaik. Ya, itu yang aku mahu. Masih lagi, itu aku" [quoted]

Saturday, November 7, 2015

Pukulan Mati

"Diperlukan satu hentakan yakin yang akan melahirkan keberanian, keteguhan dan kesabaran, bertolak dari jaminan yang tak pernah lapuk."

Kebiasaannya, lebih banyak dari sikit kondisi dan situasi dalam hidup seakan-akan mencarik-carik serta merenggut-renggut pembuluh jantung kita. Tak bisa tidak, selesai satu renggutan, akan tiba renggutan lain. Seakan-akan hidup tak pernah penat menyusahkan kita. Seakan hidup tak pernah kenyang menyedut tenaga hati dan fisikal kita. Seakan hidup tak pernah nyaman dengan keterseksaan kita. Memang. Sebab hakikat manusia memang dicipta untuk diuji. Dan kerana ujian itu satu medium untuk menjadi abid dan khalifah Allah di muka bumi ini. Syed Qutb dalam fi zilal mengupas; hidup adalah untuk berpenat. Hakikat hidup adalah untuk berpenat. Mencari kerehatan di Bumi adalah kesia-siaan kerana tak ada yang namanya rehat selagi kita berada di bumi.

"Wahai manusia! Sesungguhnya engkau sentiasa berpenat-lelah (menjalankan keadaan hidupmu) dengan sedaya upayamu hinggalah (semasa engkau) kembali kepada Tuhanmu, kemudian engkau tetap menemui balasan apa yang engkau telah usahakan itu (tercatit semuanya)." (Insyiqaq: 6)

Apapun jua, jiwa seorang muslim itu sentiasa sedar bahawa ia harus hidup dengan cita-cita keabadian di sisi-Nya.
"Mereka yang tak pernah lupa hakikat hidup yang hanya sekali, tak pernah ragu untuk memilih keabadian di sisi-Nya dan terus menggaungkan suara kebenaran yang diyakininya. Beribu-ribu pengecut yang keluar rumah mereka dengan perasaan takut mati, yang membuat langkah menjadi berat dan gambar hari esok hanya berwarna hitam kelam, Allah katakan, Matilah kamu. Mereka mati jauh sebelum malaikat maut menjemput.
Betapa perlunya generasi ini memahatkan dalam hati nurani mereka hakikat ini, bahawa tak ada nyawa cadangan dan tak ada umur reserve. Pertarungan sesudah hari-hari ini adalah hidup atau mati, hidup hina tanpa aqidah atau mati mulia dalam kenangan abadi. Dunia hari ini menunggu pahlawan-pahlawan hidup yang tak lagi berfikir bila dan dengan cara apa mereka akan mati. Kebencian yang terbuka dan kedengkian yang telanjang telah dipertontonkan. "

Dan sumber segala kekuatan adalah. Wahyu-Nya. 

Perlunya istiqamah.
"Ia adalah gerak yang tak kenal henti. Ia adalah keteguhan tak kenal menyerah. Ia adalah bukti kejujuran pengakuan siapa pun yang mengaku bertuhan Allah."


Jangan berputus asa.
"Para aktifis anak bangsa harus diimunisasi dari putus asa dan apatisme yang membuat mereka menjadi kebal dan akhirnya menikmati keterpurukan yang bagai meluncur ke jurang. protes jadi nyanyian duka yang parau dan liriknya jadi mantra-mantra yang kehilangan tuah."


 #Warisansangmurabbi-KH Rahmat Abdullah